Covid-19, Sektor Properti Makin Kasihan Bisa Ambrol Lebih dari 50 Persen

Admin Jun 28, 2021 0 Comments
Covid-19, Sektor Properti Makin Kasihan Bisa Ambrol Lebih dari 50 Persen

Jakarta, BisnisPro.id – Pandemi Covid-19 menggila lagi. Hantaman untuk kedua kalinya ini menimbulkan ancaman bisnis properti bakal drop lebih dari 50 persen.

Pandemi Covid-19 yang menerpa Indonesia dengan keras saat ini menimbulkan ancaman keambrukan binis properti yang lebih parah dibandingkan dengan pertama kali masuk awal tahun lalu.

Ali Tranghanda, CEO dan founder Indonesia Property Watch, mengemukakan ini hantaman gelombang kedua bagi berbagai sektor bisnis termasuk properti dan kemungkinan dampaknya bisa lebih buruk dibandingkan dengan hantaman yang pertama pada 2020.

“Dulu [tahun lalu] bisnis properti turun sampai 50 persen akibat pandemi Covid-19. Sekarang penyebarannya lebih kencang daripada tahun ketika awal Covid masuk ke Indonesia, sehingga potensi bisnis properti drop juga lebih besar,” ungkapnya.

Dia berharap pandemi ini segera menyusut sehingga proses pemulina kembali dapat dimulai.

“Itu [pemulihan] bisa memakan waktu sampai 2 bulan. Jadi, mudah-mudahan [bisnis properti] mulai pulih lagi. Kalau tidak, kondisi ini bisa lebih jelek dibandingkan dengan tahun lalu.” Ali melihat perumahan tapak masih menjadi yang paling depan untuk menjaga tetap berputarnya bisnis properti.

Namun masalahnya, menurut dia, akibat pandemi gelombang kedua ini, calon pembeli juga semakin takut.

Sebenarnya, menurut catatan Bisnis, bisnis properti tahun ini mulai meningkat seiring dengan pemberian stimulus oleh pemerintah terutama yang berkaitan dengan Pajak Pertambahan Nilai ditanggung pemerintah (PPN DTP) yang diberlakukan sejak awal Maret lalu. Stimulus itu diberikan untuk hunian rumah tapak dan rumah susun.

Ditopang oleh berbagai siasat penjualan oleh kalangan developer, bisnis properti residensial pun menggeliat kembali dan menjadi tulang punggung pengembang.

Bahkan, melihat dampak positif dari penerapan stimulus fiskal tersebut, pemerintah memutuskan memperpanjangnya hingga akhir tahun ini. Sayangnya, sekarang Covid-19 kembali menyerbu sehingga kondisi perekonomian dan bisnis secara umum termasuk properti tertekan.

Sumber : Bisnis

Leave a Reply

Leave a facebook comment

Kurs Hari Ini

Update Covid-19 Hari Ini

Banner Ads